topbella

Friday, May 20, 2011

Engkau Kemuliaanku

Paluan kompang menandakan pengantin lelaki sudah tiba.Orang ramai sudah ramai datang berduyun-duyun memenuhi rumah Miah.

Sementara itu,di dalam bilik,Miah mengenakan niqabnya yang di tempah khas dari butik kakak angkatnya,BUTIK Marina.Dia memang memasang niat agar kak Marina yang menyiapkan baju pengantin nya.Setelah mengenakan niqab,dia bangun untuk membetul-betulkan tudung dan bajunya.Baju jubah yang berwarna silver itu cukup kena dengan diri nya.Dia tersenyum di balik niqabnya.Siapa sangka ini lah hari nya..

Zawani yang sibuk mengatur hantaran dan juga melekatkan reben ke atas kotak hantaran hanya tersenyum senyum.Miah memandangnya dengan pandangan yang aneh.

''Wani,kau ni kenapa,tersenyum-senyum macam kerang busuk''. Miah mencebik di sebalik niqabnya.

Wani cepat menangkap reaksi Miah melalui matanya hanya tergelak kecil.
 ''Aku bukan apa,cuma teringat kisah kau dengan cik zauj kau tu.Sampai jugak korang berdua ni ke jinjang katil ini hah.Orang lain sampai ke jinjang pelamin.Kau ada katil ni jela''.hehehe.Zawani meneruskan ketawanya yang bersisa.

''Wani kau perli aku ye,aku tahulah ...aku ini...''...

Wani menjadi seba salah,niat di hati nya hanya ingin mengusik Miah,tidak disangka pula dia boleh terusik dengan usikannya.Zawani meneruskan kerja menyusun hantarannnya.Takut ada yang menangis nanti
                                                                                      *********

Suasana di Sekolah Menengah Agama Slim Liver cukup damai pagi itu.Ustaz Irfan sedang menelaah bkuu teks nahu soraf di kelas 5 Aisyah.Suasana di dalam bilik darjah itu masih lagi sunyi.Kebanyakan pelajar 5 Aisyah masih lagi berada di kantin.Seperti biasa Ustaz Irfan akan datang ke kelas 15 minit lebih awal untuk mengajar.Dia memang seorang guru yang berdedikasi.Dia amat mementingkan masa.Bimbang dia akan di soal pada hari akhirat nanti jika dia tidak menjaga masa mengajar nya.Tidak ramai guru yang menpunyai fikiran sepertinya.Ustaz Irfan graduan Universiti Islam Antarabangsa dalam bidang Bahasa Arab itu memang cukup di segani.Kadang-kadang dia terkenal dengan ketegasan nya dalam mengajar namun dia memiliki hati yang cukup baik.

Miah terhendap-hendap di balik tingkap 5 Aisyah.Dia berkira-kira untuk masuk.Namun kaki nya terasa agak berat.Ustaz Irfan yang perasan dengan kehadirannya memanggil Miah utuk masuk.
Miah melangkah perlahan-lahan.Plastik yang berisi karipap dan kuih lapis kegemarannya di pulas-pulas.
''Ada apa-apa masalah ke Damia Hannna''? Tanya Ustaz Irfan.Suaranya sedikit keras.

Miah menjawab dengan suara yang sedikit bergetar.''Tak ada apa-apa ustaz,saya cuma,cuma nak bagi sesuatu kepada ustaz''.

Miah mengeluarkan sampul surat berwarna pink dan bercorak pink dari poket baju kurung nya.Ustaz Irfan hanya memandang dengan terkebil-kebil.Selepas meletakkan sampu surat itu  di atas meja,Miah berlari keluar.Lagaknya seperti orang bersalah.Ustaz Irfan hanya menggeleng-geleng melihat gelagat Miah.Surat di atas meja itu di ambil.Seakan sudah dapat di baca isi surat itu.Ustaz Irfan hanya mengambi surat itu dan di simpan di celah buku nya.

Loceng berbunyi menandakan waktu rehat sudah tamat.Pelajar 5 Aisyah masuk dengan riuh rendah.Sebaik ternampak muka serius Ustaz Irfan semua terdiam.Miah masuk dengan langkah yang perlahan.Dia hanya menelan air liur.Tekak nya terasa kesat melihat muka serius Ustaz Irfan.Dalam hati nya tertanya-tanya adakah Ustaz Irfan membaca  isi kandungan suratnya.Kenapa tiada sebarang reaksi dari Ustaz Irfan.Muka nya yang serius tiada riak-riak perubahan.Miah menyiku Zawani.Zawani hanya mengangkat bahu tanda tidak tahu.Ada rasa bersalah dalam diri Miah.Zawani ada memberitahu nya agar jangan bermain cinta dengan ustaz muda itu.Namun,seperti biasa Miah seorang yang keras kepala.Putih yang di cakap,putih jugak yang akan di buat.Miah menarik nafas panjang.Pengajaran Ustaz Irfan tidak menarik perhatiannya.

Sekian lama dia mennunggu balasan surat dari Ustaz Irfan.Seminggu,dua minggu sehingga hampir dengan peperiksaan SPM,dia masih belum menerima sebarang balasan dari ustaz Irfan.Kini dia pasrah,hasrat hati nya sudah di tolak mentah-mentah oleh ustaz Irfan.Dia redha.Dia bukan lah secantik orang lain.Kulit nya tidak seputih kapas.Dia bukan kategori gadis yang berdahi licin.Dia redha.Diam-diam dalam hati nya menanam tekad untuk tidak lagi jatuh cinta.Dia serahkan hatinya kepada ALLAH S..W.T.Dia lah sebaik-baik perancang.

***********************************************

Keputusan SPM sudah di umumkan.Damia mendapat keputusan yang agak baik.Damia dapat melanjutkan pelajarannya ke Univeristi Al-Azhar dalam bidang Bahasa Arab.Sementara Zawani pula memilih untuk menyambung dalam bidang Bahasa Arab di Universiti Islam Antarabangsa.Damia juga mendapat tawaran ke UIA,namun hanya beberpa bulan sahaja dia di sana.Dia tidak dapat melupakan sejarah yang pernah berlaku di bumi Malaysia.Dia tidak mahu lagi mengingati perbuatan bodoh nya.Biar lah ustaz Irfan menjadi sejarah hidupnya.Sebelum dia berangkat ke bumi mesir,dia melakukan sedikit perubahan pada diri nya.Dia memakai niqab.Bagi nya,dia hanya ingin menumpukan kepada pelajarannya.Mungin niqab itu mampu menjadi pendinding yang ampuh untuk nya dari mata-mata lelaki.

*****************

Seminggu sebelum hari keberangkatanya.Keluarganya membuat kenduri kesyukran sempena kejayaanya.Ramai juga yang datang.Kebanyakkannya adalah saudara mara Miah,dan juga sahabat-sahabat ibunya.Selepas kenduri itu ibu nya memanggil nya ke dala bilik.

''Miah,esok Miah dah nak berangkat,ini mk ada nak bagi sesuatu.Ini cincin emas.Damia simpan elok-elok.Jangan buang ya nak''.

Mata Miah berkaca-kaca.Dia memeluk emak nya.Cincin itu di kucup perlahan.Badan ibu nya di rangkul perlahan.Tanda kasih seorang anak.
Miah hanya menganggu kangguk dalam esak tangisnya

***********************************
Dua tahun berada di bumi mesir mengajar Damia untuk menjadi insan yang sangakt kuat.Dia terlibat aktif dalam setiap anggota dakwah.Bukan sedikit ikhwah yang megejar-gejarnya.Namun dia menipu bahawa dia sudah di tunangkan.Seringkali cincin emaknya menjadi penyelamat.

Tahun terakhir dia berada di Mesir cukup genting,ada seorang ustaz yang igin mengkhitbah nya untuk anak nya.Pening kepalanya untuk menolak.Lantas dia menalefon emaknya untuk meminta izin untuk menikah.Biar..dia rela jika ini jodohnya.Cerita yang lama ingin dilupakan.

Tetapi emaknya menahan diri nya dari menikah dam menerima lamaran dari ustaz Arab itu.Dia tidak sampai hati untuk menolak.Dia bertanya sebab penolakan emaknya,ada rasa tidak puas hati.Kata emak nya,setelah dia baik ke tanah air,emak nya akan menceritakan segalanya.Damia semakin pelik dengan misteri ini.

1/1/11 dia pulang ke tanah air di sambut oleh keluarganya.Setibanya dia rumah dia terus bertanya tentang sebab penolakan ibunya terhadap anak ustaz Arab itu.Emak nya dengan perlahan-lahan menceritakan bahawa.Sebulan selepas dia tamat SPM,ustaz Irfan datang untuk mengkihitbah nya dan memberikan cincin yang di pakai oleh Miah sebagai tanda.Miah terkejut dan tidak mampu untuk berkata apa.''Emak memberi syarat kepada Ustaz Irfan supaya menunggu 4 tahun''.Katanya dia sanggup.''Maafkan emak kerana idak memberitahu hak ini.Kami bersepakat untuk menjaga hati Damia''.Hati Miah tidak mampu untuk berkata lagi.Dia hanya terdiam seribu bahasa.Sukar untuk menggambarkan perasaanya.Sedih,gembira atau benci.

*********************************

''Miah sudah-sudah lah tu mengelamun.Ni cik abang dah sampai jom lah keluar''.Bising kakak angkat nya mengomel.Miah keluar untuk menyambut Ustaz Irfan.Dia masih lagi kau apabila di suruh memegang tangan ustaz nya itu semasa sesi penggambaran.Hasilnya semua gambar nya nampak keras.

Selesai kenduri kedua pasangan pengantin itu disuruh berehat.Miah jadi kekok untuk berduaan dengan ustaz Irfan.Rasa malu masih menebal.Dia mencari alasan untuk keluar tetapi ustaz IrfaN cepat-cepat mengunci pintu.Dia mengetap bibir perlahan.Dia rasa ingin menangis.Dia terasa Ustaz Irfan begitu asing dengannya.Dia duduk di atas meja solek sambil membetul-betulkan bajunya.

Dia berdehem seketika,dia kemudia mengumpul semangat untuk bertanya satu soalan penting kepada ustaz nya.
'' Ustaz,kenapa Ustaz buat Miah macam ini''.tanya Miah dengan perlahan.

Ustaz Irfan tersenyum dan duduk tepi Miah.Tangannya megusap lembut kepalanya.

''Sayang,abang tak bermaksud untuk mendiamkan perkara ini sekian lama.Sebenarnya abang faham isi hati Miah masa itu.Abang mengambil masa untuk melakukan isthikarah,dan alhamduliillah allah tunjjukkan sayang lah orang nya.Selepas itu abang pergi jumpa emak,dan emak kata bertunang dulu sebab Miah nak sambung belajar.Sayang tahu tak,abang sabar menunggu sayang.Lagipun dalam temph itu abang sambung master abang di UIA.Dekat sana abng jumpa Wani,dia lah yang banyak memberitahu tentang keadaan sayang''.Ustaz Irfan bebiacara lembut.

''Sayang adalah kemuliaan abg tau,Mia anggaplah abang yang jatuh hati dengan sayang dulu.Sayang maafkan abang ye''.

''Satu lagi allah nak bagi sayang besar dulu,supaya tak jadi ibu yang manja..hhehehe..sayang senyum lah..

Miah hanya mampu menitiskan air mata.Malam itu dia tahu ALLAH sangat menyayanginya.
Adalah Engkau dia yang kurindu
Tuk menjadi bunga dihatiku
Menjadi peneduh kalbu
Diperjalananku
Tibalah waktu yang telah kurindu
Tuk selalu bersama denganmu
Tlah terbuka pintu itu
Akad tlah terucap sudah 
Dinda marilah melangkah

Dinda temanilah aku di setiap detikku
Dengan doamu
Bila terpisahkan waktu 
Tetaplah di sini di dalam hatiku

hati pink-miss farhan el-pinkyyy..hehehe..enjoy..

4 comments:

yuu han said...

nice story at all....n xluper jgak ng lgu skali...see u @ shoubra

~SiTi~ said...

best cerita ni..^_^..

sy_hn said...

ehem...cerita ad makna ni..not sekadar cerita tau..miss farhan..sat lagi jd madam dah

nysa said...

best..

Post a Comment

kembara di bumi uia

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

seindah tautan kasih ilahi

My photo
menjaga amanah kasih 'terawal' dari ilahi